Tuesday, November 29, 2005

Berita Bagas Waras

Perlu diketahui bahwa Simbah bersama sindikat Simbah nyang bernama "Yayasan Jannatul Khodhro" hendak mengadakan pagelaran "PROGRAM SEHAT TERPADU". Mengapa disebut "TERPADU"? Karena di dalam program ini Simbah berupaya memadukan model Terapi Medis ala Barat dan Terapi Medis ala Kanjeng Nabi saw.
Perlu Simbah kasih tahu, bahwa nyang namanya medis Barat itu arogan sekali. Mengapa arogan? Karena mereka mengklaim dirinya sebagai metode terapi prioritas utama nyang paling bisa diterima. Kalopun ada metode terapi lain nyang juga manjur, akan disebut sebagai sekadar "ALTERNATIF". Simbah sendiri juga heran, mengapa racun pemahaman ini bisa diunthal bulet-bulet oleh semua kalangan. Padahal di abad pertengahan, dunia Barat itu dientas dari jaman klenik dan takhayul mereka itu atas bantuan kedokteran Islam. Ketika murid2 nya kanjeng Nabi saw ini sudah mulai mengurai ilmu anatomi, menemukan lensa, menemukan ilmu pathologi, pathofisiologi, dan sibuk mendalami farmakologi, bangsa barat masih berkutat dengan takhayul seputar roh jahat, tukang sihir, dewa-dewa penyembuh, dan dunia khayalan nyang lain.
Lha sekarang kok malah mbalik. Terus terang, bares kures, blak kothang..... nyang namanya orang Islam sekarang malah kembali ke jaman abad pertengahannya orang Barat. Ada orang sakit malah dikait-kaitkan sama nyang namanya klenik... bukannya diteliti secara klinik. Memang ada metode ruqyah pakai doa, tapi nyang Simbah lihat, ruqyah nyang dilakukan orang2 itu lebih mendekati jampi-jampi mbah dukunnya rocker dangdut "Alam".
Nah, Simbah mau membuka mata orang-orang awam itu agar mau melihat dengan terang benderang, bahwa dalam Islam sudah ada obat nyang bisa mrantasi segala macem penyakit. Wong sing nambani wal nerapi kanjeng Nabi lho... kurang apa coba. Herannya kalo disebut terapi Nabi musti orang segera berasosiasi dengen nyang namanya do'a-do'a, bacaan hewes-hewes nyang harus diapal atau jopa-japu. Lha inilah nyang namanya Pembodohan. Justru dilakukan oleh orang Islam sendiri. Lha wong ada lho Kyai nyang ngaku-ngaku bisa mindah penyakit dari pasien dipindah ke tubuh Wedhus. Wah jian, ........... Kyai Wedhus...
Untuk itu nyang mau ngikut Simbah, buruan ndaptar. Nginep di Villa milik Pertamina di Cipayung, deket Puncak... ada kolam renang, lapangan Tenis, hawa adem...wah suejuk..suejuk. Berangkat bareng diangkut mobil (bagi nyang kesulitan transport), tapi kumpul di Komplek Simbah. Dapet makan 3 kali dan snack. Mbayar cuma Rp 50.000,00 ....... opo gak murah tenan....nyang mau lebih buat infaq Simbah terima juga dengen Ikhlas.. Kalo buat anak dibawah 12 tahun pordeo aja alias Gratis, tapi makan minum ditanggung orang tuanya. Pengumumannya simbah pasang tuh... tinggal mlototi aja. Apabila ada nyang mau nanyak, don't hesitate buat nanyak. Simbah akan kasih tambahan inpo. Dah... Simbah tunggu nyang mau ndaptar.

Tuesday, November 22, 2005

Maag (Gerah Blodhot)

Memang wadah manusia nyang seringkali menjadi sumber penyakit adalah lambung. Dosen Farmakologi Simbah menyebut organ nyang satu ini dengan sebutan "wadhuk". Sedangkan bahasa kasarannya adalah blodhot. Segala macem penyakit bisa bersumber dari hawa nafsu sang wadhuk nyang tidak terkendali. Mulai dari kolesterol, asam urat, diabetes, maag, hipertensi dlsb, bisa dipicu ataupun diperparah karena nuruti nepsu wadah nyang kalo dijereng jadi mirip handuk ini.
nYang sering diderita masyarakat dari keluhan lambung ini adalah penyakit Maag. Penyakit nyang satu ini sebenarnya sederhana saja. Munculnya penyakit maag, awalnya disebabkan karena adanya penumpukan asam lambung yang berlebihan. Kok bisa numpuk?
Lha ini.... beberapa sebab bisa ditelusur. Misalnya karena mengkonsumsi makanan yang bersifat asam, macam makanan pedes (lombok dan sedulurnya), makanan kecut (buah-buahan mentah atau nyang masih muda, cuka, acar dsb). Bisa juga dipicu karena makan yang tidak teratur, telat makan, sehingga asam lambung sudah numpuk tapi gak ada yang dicerna.
Faktor lainnya yang mendukung menumpuknya asam lambung ada beberapa, seperti ngopi, ngombe minuman beralkohol (Ciu, arak, lahang, KTI/Ketan Ireng, vodka, whiski, ....dan lainnya), stress, dan bisa juga karena bakteri kuman.
Karena ini asam, ciri khasnya ya terasa pedih di lambung. Karena letak lambung itu di tengah agak ke kiri atas (daerah ulu hati), maka biasanya perihnya ya disitu. Walopun nyang namanya nyeri itu bisa merembet kemana-mana. Jadi bisa juga nyeri di area perut yang lain.
Karena asam lambung ini juga, biasanya mulut penderita rasane rodo pahit tur asem. Neg, mual, kalo mukok2 (muntah) rasane kuecut puooolll....warnanya ijo kekuningan nggilani. Kalo asam lambungnya berlebih, bisa bikin beol terasa pedes di dubur bin silit. Bubar diceboki mingsih terasa panas-panas semu pedes di dubur. Jiiaaaan ra penak blasss.
TOMBO
Biasannya kalo nyang gak parah cukup dikurangi keasaman lambung nya pake oknum nyang namanya Antasid. Merk Antasid macem2, misal Promag, Mylanta (jangan kliru miayam), Triocid dan sedulur serta bolonya. Antasid ini Basa, jadi bisa ngurangi nyang asem2. Tapi jangan asal tenggak, mules dikit glenggeng, perih dikit untal.... wah ati-ati. Tubuh kita tu punya mekanisme keseimbangan. Kalo wadhuknya di bom ama Antasid terus akhirnya dibaca oleh tubuh kalo wadhuknya kurang asem (bukan merek mut-mutan lho). Lha kalo dianggep kurang asem, wadhuk akan meningkatkan produksi asem lambung. Yo wis... akhirul kalam lama-lama Antasid gak mempan lagi. Mulane jangan dupeh obate legi semriwing trus asal ngemplok ae. Konco dolane Antasid ada juga, yakni obat-obatan yang mengurangi produksi asam lambung. Misalnya Simetidin, Ranitidin.... tapi jangan salah ama Konidin.. gak nyambung blass. Kalo maag karena bakteri, ya dikasih antibiotik.
PANTANGAN
Ya kalo sudah kena maag, mbok yao jangan ngrujak pelem nom dengan cabe Madura sak caruk. Bisa tambah mangsur-mangsur nantinya. Jangan beralasan sambelnya gak pedhes, nyang gak pedhes lak lambemu .... wadhukmu khan iso wae kepedesen. Trus hobi ngopinya jangan diumbar. Kalo kembung jangan lantas nenggak minuman bersoda macem Seprit, Panta atau Kola... Ini wong ra mudengan. Lha dikiranya kalo udah glegeken wal antob (sendawa) sambil bunyi oooooiiigghhh...iwak....... trus dikiranya anginnya keluar semua lalu ilang kembungnya... Wooo diapusi bakul jamu. Lha angin nyang keluar itu kan gas yang barusan dia telan bersama minuman bersoda itu... Ududnya jangan klepas-klepus aja... nyepur terus... kalo blodhotnya udah korengan tahu rasa. Yang hobby nyusu (minum susu mangsudnya) ya agak dikurangi dulu. Lantas juga jangan telat makan, biasanya nyang kayak gini poro kenyo (wong wadon). Niatnya diet, gak mau sarapan, makan cuma sak cuwil... ya sudah, lambung jadi korban. Banyak yang gak mudeng cara diet. Siangnya ngampet makan, tapi malem nyegat mie dog-dog sama nasi goreng, ...ya muspro..sia-sia semua. Juga nyang terpenting... jangan minum minuman beralkohol. selain ngracuni lambung juga ngracuni liver, otak, darah, dan keluarga. Ojo mabuk bae lah.... Ini sekelumit ocehan simbah, kalo ada nyang gak jelas jangan isin tanya. Kalo isinan, nanti malah ngisin-isini, .... meskipun mending daripada ra nduwe isin.

Friday, November 18, 2005

Bikin Tobat Pasien GO

Setiap dokter pasti pengin pasiennya kembali lagi dan menjadi pelanggan di kliniknya. Dan memang kalau sudah cocok dengan layanan sang dokter, dijamin pasien tersebut mesti balik lagi jika sakit lagi. Namun tidak demikian halnya dengan pasien penderita GO (Gonorrhoe/Kencing Nanah). Penyakit ini biasanya merupakan bonus dari pelayanan para PSK. Bonus gratis. Cuma kalo pingin ngilangin bonusnya ini, justru malah mbayar. Ya kersaning Allah, kok ya bonusnya penyakit nggilani bin njijiki kayak gitu. Simbah paling kemropok campur getem-getem kalo kedatangan pasien kambuhan ini. Malah kalo perlu besoknya nggak usah datang lagi lah. Maka perlulah dibikin Mertobat pasien-pasien ini. Simbah punya konco sejawat yang memiliki Trik Ampuh menghadapi pasien kambuhan ini. Caranya rodo2 kejem, tapi muantab tenan. Caranya :
  1. Karena rata-rata pasien GO ini memerlukan injeksi antibiotik, maka pasien diwejang dulu. Bahwa penyakit yang diderita pasien ini sudah cukup parah, dan akan tambah parah jika ngulangi kebiasaan bejatnya itu. Maka dibutuhkan obat dosis lebih tinggi jika ngumbar syahwat Cocakrowonya itu lagi. Dipeseni juga kalo suntikan obat dosis tinggi sakitnya bukan kepalang. Selesai memberikan mukadimah, pasien disuruh buka celana siap disuntik bokongnya. Konco simbah pun siap dgn suntikannya. Sebelum suntikan diblusukken ke bokong, terlebih dulu ujung suntikan dibenturkan meja. Ya sudah.....ujungnya mleyok, gak tajem lagi. Begitu disuntikkan...mak blush...pasien teriak-teriak kayak wedus dibeleh pake pisau roti...ekek-ekek.....
  2. Dengan mimik serius, dokter ngwejang lagi. "Nah makanya jangan ngulangi lagi ya!" Lalu pasien disodori resep obat. Begitu nanya berapa biayanya, dokterpun menyebut angka fantastis. Sambil ngasih argumen, "Obatnya dosis tinggi le."
Banyak yang akhirnya mertobat, gak kambuh lagi. Yang bikin gak kambuh ya tobatnya itu. Dan memang selama gak tobat-tobat, dosis penyembuhan penyakit ini akan semakin meningkat juga. Makanya, mulai sekarang diilangi tuh kebiasaan buruknya. Wong orang lain pada nduding pake telunjuk baca Syahadat, kok malah enak-enak nduding pake organ selangkangan ngumbar Syahwat. Kasihan keluarganya, terutama istrinya. Simbah pernah menemui pasien masih muda, baru punya anak satu berumur 1 tahun sudah kena Kencing Nanah ini. Gara-garanya diajak pesta para Pejabat ke Puncak. Lha iki pesta opo kok sampe terkencing-kencing nanah. Biasanya, kalo kemudian si suami ngumpuli isterinya, ya bonusnya tadi dihibahkan juga ke sang isteri. Bayangkan, isterinya rajin Taklim, pengajian, berjilbab....eee...kena GO (kencing nanah). Jika si suami berobat dan sembuh...tapi trus ngumpuli isterinya, dia bisa kena GO lagi karena isterinya belum diobati...demikian seterusnya. Inilah yang disebut fenomena Ping-Pong. Ping-Pong ini hanya bisa berakhir jika suami terbuka pada isterinya dan berobat bareng-bareng. tapi ini berarti suami mbuka aibnya. Memang barang bosok akan menghasilkan sesuatu yang bosok juga. Kelakuan bosok, penyakitnya bosok, nutupinya pake kelakuan bosok lagi. Wah........... ngejar karep si cocakrowo......

Wednesday, November 16, 2005

PANIK & PARANOID

Beberapa waktu lalu dan bahkan sampai sekarang, gema penyakit Flu Burung cukup dahsyat pengaruhnya. Masyarakat hampir tiap hari dijejali dengan berita tentang jatuhnya korban akibat Flu Burung. Bagi masyarakat berpendidikan, berita tersebut akan ditanggapi dengan proporsional. Akan tetapi bagi masyarakat awam, berita-berita tentang flu burung ini malah membuat panik dan paranoid. Simbah nggak perlu menjelaskan dulu apa Paranoid itu. Yang jelas masyarakat sangat ketakutan, dan akibatnya segala macem gejala yang agak aneh di tubuhnya selalu diasosiasikan sebagai gejala Flu Manuk itu.
Simbah sendiri jadi agak beruntung dengan tingkat kebodohan masyarakat yang seperti itu. Mengapa? Karena sejak Flu Manuk ini "ngabyantoro" ke seantero negeri, pasien Simbah jadi sak hohah. Semuanya datang dengan langsung bertanya apakah gejala yang dideritanya itu adalah gejala Flu Manuk itu. Kadang Simbah ngadepi pasien sambil ngempet ngguyu, lha jan lucu tenan kok. Ada kejadian satu keluarga habis pesta Bebek Bakar, besoknya salah satu anaknya merasa sakit menelan. Kontan saudara-saudaranya panik dan keluarga itu minta diberi pengantar rawat inap di RS. Setelah simbah periksa bener, ternyata cuma pancingen alias radang tenggorokan. Ada lagi yang diare dan nanya apakah itu Flu Manuk... lha mbenjret kok dicurigai Flu Manuk tu ketemu pirang perkoro???
Yah begitulah masyarakat kita. Jarang yang mangan bangku kuliah. Kebanyakan bisanya hanya mangan duit rakyat. Hikmah yang Simbah dapat petik dari peristiwa ini : kadang kebodohan bisa mendatangkan rejeki bagi orang lain....hehe..hehe

Sunday, November 13, 2005

PREAMBULE

BBM naik... bukan berita tapi sering diberitakan. BBM turun harga... berita, tapi imposibel dimuat, ha wong gak ada realitanya. Akibat BBM naik, semua biaya naik. Sampe biaya MERTOMBO alias berobat ke dokter pun jadi mak clorot ... naik drastis.
Sekedar konsultasi ke dokter spesialis, cuma ngobrol hewes-hewes... sinambi ngguya-ngguyu dan pringas-pringis, diberi tulisan urek-urek, mbayar Rp 75.000,-. Apalagi kalo sampai harus ndadak diperiksa jeroannya, misal : diobok-obok brutunya (rectal toucher), atau diingak-inguk usus dan blodotnya make USG....wah rekening bisa senilai rekening PAM setahun. Dokternya sih ramah, yang galak tagihannya.
Apalagi dokter sekarang susah akses ilmunya. Coba pas mertombo nanya agak banyak, lak langsung didamprat... "Dokternya kamu atau saya..??!!" Meskipun ada juga yang terbuka menerima pertanyaan, tapi tetep menutup pintu jawaban. Memang agak susah juga sih njawab pertanyaan orang awam dengan bahasa Kedokteran. Harus mencari padanan kata yang pas. Misalnya, menerangkan kata TUMOR. Ya yang paling terkenal pake istilah "Daging Tumbuh". Padahal semua daging dalam tubuh kita itu kan tumbuh. Kalo nggak, gedenya gak akan proporsional seperti sekarang. Apalagi yang gak tumbuh punyanya laki-laki yang di selangkangan itu. Wah.... mak Erot pun kelimpungan.... "Iki manuk opo cacing ya?" pikirnya.
Untuk itu, blog yang sedikit rada jeblog ini mencoba membantu menjawab pertanyaan-pertanyaan seputar masalah mertombo ini. Kalo ada penyakit gatal-gatal, jangan malu untuk menggaruk sekalian sambil nanya ke Mbah Dokter. Kalo perut mules, jangan malu untuk ngenthut, tapi jangan di area publik, dan tentunya bisa sambil bertanya sama Mbah, mengapa kok brat-brut terus tak terkendali. Kalo punya masalah Medis jangan sungkan untuk mengajukan pertanyaan. Mbah Dokter akan menjawab dengan sekenanya disertai referensi yang dimiliki. Mudah-mudahn bisa mbantu kesembuhan. Kalo gak sembuh juga mbah pasrah sama Yang Ngecat Terong.
Ke mana pertanyaan diajukan? Bisa ke imel Mbah Dokter : insanif@yahoo.com, atau ke perawat Mbah di : abunafar@hotmail.com. Atau posting di blog ini kalo Mbah Dokter mbikin artikel berkala. Mudah-mudahan senantiasa bagas waras dan ngimannya kuat. Amiin..
Regards
Mbah Dr. Dipo
Pengasuh "Klinik Mertombo"
Berdiri Sejak usia 12 bulan (disertai duduk dan berbaring)