Friday, November 18, 2005

Bikin Tobat Pasien GO

Setiap dokter pasti pengin pasiennya kembali lagi dan menjadi pelanggan di kliniknya. Dan memang kalau sudah cocok dengan layanan sang dokter, dijamin pasien tersebut mesti balik lagi jika sakit lagi. Namun tidak demikian halnya dengan pasien penderita GO (Gonorrhoe/Kencing Nanah). Penyakit ini biasanya merupakan bonus dari pelayanan para PSK. Bonus gratis. Cuma kalo pingin ngilangin bonusnya ini, justru malah mbayar. Ya kersaning Allah, kok ya bonusnya penyakit nggilani bin njijiki kayak gitu. Simbah paling kemropok campur getem-getem kalo kedatangan pasien kambuhan ini. Malah kalo perlu besoknya nggak usah datang lagi lah. Maka perlulah dibikin Mertobat pasien-pasien ini. Simbah punya konco sejawat yang memiliki Trik Ampuh menghadapi pasien kambuhan ini. Caranya rodo2 kejem, tapi muantab tenan. Caranya :
  1. Karena rata-rata pasien GO ini memerlukan injeksi antibiotik, maka pasien diwejang dulu. Bahwa penyakit yang diderita pasien ini sudah cukup parah, dan akan tambah parah jika ngulangi kebiasaan bejatnya itu. Maka dibutuhkan obat dosis lebih tinggi jika ngumbar syahwat Cocakrowonya itu lagi. Dipeseni juga kalo suntikan obat dosis tinggi sakitnya bukan kepalang. Selesai memberikan mukadimah, pasien disuruh buka celana siap disuntik bokongnya. Konco simbah pun siap dgn suntikannya. Sebelum suntikan diblusukken ke bokong, terlebih dulu ujung suntikan dibenturkan meja. Ya sudah.....ujungnya mleyok, gak tajem lagi. Begitu disuntikkan...mak blush...pasien teriak-teriak kayak wedus dibeleh pake pisau roti...ekek-ekek.....
  2. Dengan mimik serius, dokter ngwejang lagi. "Nah makanya jangan ngulangi lagi ya!" Lalu pasien disodori resep obat. Begitu nanya berapa biayanya, dokterpun menyebut angka fantastis. Sambil ngasih argumen, "Obatnya dosis tinggi le."
Banyak yang akhirnya mertobat, gak kambuh lagi. Yang bikin gak kambuh ya tobatnya itu. Dan memang selama gak tobat-tobat, dosis penyembuhan penyakit ini akan semakin meningkat juga. Makanya, mulai sekarang diilangi tuh kebiasaan buruknya. Wong orang lain pada nduding pake telunjuk baca Syahadat, kok malah enak-enak nduding pake organ selangkangan ngumbar Syahwat. Kasihan keluarganya, terutama istrinya. Simbah pernah menemui pasien masih muda, baru punya anak satu berumur 1 tahun sudah kena Kencing Nanah ini. Gara-garanya diajak pesta para Pejabat ke Puncak. Lha iki pesta opo kok sampe terkencing-kencing nanah. Biasanya, kalo kemudian si suami ngumpuli isterinya, ya bonusnya tadi dihibahkan juga ke sang isteri. Bayangkan, isterinya rajin Taklim, pengajian, berjilbab....eee...kena GO (kencing nanah). Jika si suami berobat dan sembuh...tapi trus ngumpuli isterinya, dia bisa kena GO lagi karena isterinya belum diobati...demikian seterusnya. Inilah yang disebut fenomena Ping-Pong. Ping-Pong ini hanya bisa berakhir jika suami terbuka pada isterinya dan berobat bareng-bareng. tapi ini berarti suami mbuka aibnya. Memang barang bosok akan menghasilkan sesuatu yang bosok juga. Kelakuan bosok, penyakitnya bosok, nutupinya pake kelakuan bosok lagi. Wah........... ngejar karep si cocakrowo......

2 Comments:

At 6:51 AM, November 19, 2005, Anonymous Jauhari said...

Wah wah eneng eneng wae :)

 
At 9:03 AM, November 21, 2005, Blogger Andi Eko said...

ide yang cukup praktis dan mujarab juga. Bener tuh .. semoga diliat ama pak gubernur nih biar dihimbau abis 2x an untuk obat seperti harus mahal abis :)) biar kapok

 

Post a Comment

<< Home