Wednesday, December 14, 2005

ILUSI : Sudut Pandang Beda, Hasilnya Beda (1)

Dewasa ini sering kita temui beberapa hal nyang melibatkan perbedaan sudut pandang seseorang. memang seyogyanya kalo memakai satu sudut pandang nyang sama, orang bisa sepaham dan satu visi. Tapi tidak tertutup kemungkinan orang melihat dari sudut pandang nyang lain. Mangkanya kalo ada perbedaan pendapat, jangan ngotot kalo pendapatnya nyang paling benar. Trus merasa berhak mbacok atau ngebom orang lain nyang beda pendapat dengannya. Kecuali tentunya dalam hal-hal tertentu nyang memiliki standarisasi baku untuk menentukan kebenaran. Misalnya agama, standarisasi bakunya ada. Jadi selama mengikuti standarisasi baku tadi ya nggak masalah kalo akhirnya beda. Hanya saja kalo tidak melalui standarisasi baku trus berpendapat beda.. lha ini..... njaluk dijantur wong edan koyo ngene ki. Untuk menunjukkan kalo orang bisa berbeda visi jika memakai sudut pandang nyang lain, simbah ngasih contoh lewat gambar2 nyang simbah pasang.
  1. Gambar paling atas. Ini gambar wajah wanita apa orang lagi main alat musik?
  2. Apakah nyang ditengah itu memang lengkung (sehingga mblendhuk), ataukah sebenarnya garis lurus juga?
  3. Ini (paling bawah) Gambar wajah sangar ataukah gambar orang sedang bercumbu?

Tuesday, December 13, 2005

Sexology Religius: Chapter One

Materi Sexologi, seringkali dibahas tanpa mengindahkan sisi religius. Simbah heran juga. Pikirnya kalo sudah ngesex ya nggak usah bawa-bawa agama. Nyang namanya agama itu cuma di khotbah-khotbah sama pengajian-pengajian. Akibatnya ngesex asal kabruk, asal nyungsep, asal menclok. Dimana bumi dipijak, disitu burung bertelur. Coba saja mbahas sex bareng pakar sexology, kalo ditanya tentang anal sex jawabannya mesti :... ya asalkan pasangan setuju dan tidak tersakiti, ya monggo kerso. Yo wis..... sang pakar tidak mbahas kalo nyang namanya sodomi itu dilarang sama Nyang Mbikin Brutu. Sang pakar hanya mbahas nyang empunya brutu setuju apa tidak brutunya dioprek-oprek. Sedangkan apakah diijinken sama Sang Kreator Brutu apa tidak, gak peduli.
Coba tanya ke pakar sexology tentang hubungan sex di luar nikah. Jawabannya mesti ngalor ngidul, walaupun kadang ngetan ngulon juga. Kalo sang pakar njawabnya pake ngelmu tanpa iman, masalah sex pra nikah ini oke-oke saja, asalkan sama-sama ridho. Apalagi kalo sudah tunangan, DP dulu gak papa... nanti cicilannya dilunasi kalo sudah resmi nikah. Nyang penting lakukanlah sex nyang aman. Mangsudnya aman itu ya menurut pikirannya sang pakar tadi. Aman itu mangsudnya jangan konangan dan pake karet pengaman. Masalah nyang dikabruk ki bojone dewe, apa milik tetangga gak masalah. Apakah jalan masuknya lewat guwo garbo apa dalan telek ra dipikir. Nyang penting aman.
Nah bayangken kalo bangsa ini dibimbing urusan sex nya sama pakar sexology nyang niragama kayak begini. Bangsa ini rakyatnya bisa jadi Sayidin Panotokomo bukan Sayidin Panotogomo. Panotogomo itu artinya nyang menata agama (berdasarkan agama). Kalo Panotokomo ..... Komo itu sperma. Panotokomo itu tukang ngecer-ecer sperma sak nggon-nggon.
Fenomena nyang masih anget saat ini adalah tentang masalah waria. Ini sebenarnya juga masuk dalam urusan sexology. Karena terkait dengan urusan gender seseorang (Bonang dan kempul gak melu-melu). Waria ini selalu disorot dengan sisi nyang kaco. Padahal jelas-jelas dalam ajaran agama manapun, ketegasan gender itu diperlukan. Tegas tidak miyar-miyur. Laki ya laki, perempuan ya perempuan.
Simbah mau meneropong dari sisi agama Simbah yakni Islam. Dalam Islam, termaktub juga di dalam Al Qur'an, Allah itu nyiptaken laki dan perempuan. Tegas, tidak remeng-remeng. Mangkanya nata shof sholat juga jelas, cuma 2 bagian. Laki di depan, wanita di belakang. Waria gak ada tempat. Pembagian warisan juga tegas, anak laki dapet sekian, nyang perempuan sekian. Waria gak ada dalilnya. Kalo mau gak munapik, waria itu sebenarnya identitas sexnya juga jelas. Cuma dibikin samar-samar oleh oknumnya sendiri. Dia bisa milih identitas sesuai jenis sexnya. Memang ada orang-orang tertentu dengan susunan kromosom sex nyang agak nyleneh.
Kalo laki kromosom sexnya XY, perempuan XX. Jelas dan tegas. tapi ada nyang kromosom sexnya nyleneh, misal XXY. Mangkanya gak heran, ada wanita cantik, payudara montok tapi brengosen dan nggembol cocakrowo. Kalo ada wanita model begini, maka perlu ditegaskan identitas sexnya. Tinggal diputuskan mau laki apa perempuan trus... ya operasi total. Tinggal milih cocakrowonya ditebas diganti serabi lempit (minjem istilahnya mbah Koeaing), apa dadanya ditrepesin.
Disinilah peran operasi ganti kelamin diperlukan. Fungsinya mempertegas jenis kelamin seseorang agar tidak ngambang. Kalo nyang terjadi pada waria itu kan lain. Seringkali sudah tegas, tapi dirinya sendiri nyang bikin remeng-remeng. Sudah jelas lanangan, jenggotnya dikerok klimis, trus dagunya disuntik silikon. Jelas-jelas dadanya rata, dijejeli silicon sak drum biar keliatan mencothot. Biasanya terkait masalah isen-isen blodhot alias ekonomi.
Simbah sebenarnya mendukung upaya adanya ustadz nyang mau mbimbing mereka. Tapi mbimbing agar mertobat. Bukan mendukung status mereka nyang gak jelas identitas sexnya. Coba saja, jika ada waria jadi ustadz... dipanggil ustadz apa ustadzah? Sholatnya di shof depan apa belakang? kalo Haji butuh mahrom apa gak?
Sexology religius harusnya ambil peran disini. Tapi kalo cuma sekadar Sexology tanpa nilai moral nyang jelas.. ya sudah. Urusannya hanya sekadar bagemana nyang punya cocakrowo, sehat-sehat saja cocakrowonya, meskipun suka matok pepaya tetangga. Atau nyang punya serabi lempit sehat-sehat saja, tidak kena GO, tidak kena AIDS.. sluman-slumun slamet.
Nah, jika milih pake hati nurani, sampeyan-sampeyan ndalem lebih suka sexology nyang mana?

Tuesday, December 06, 2005

Pusing apa sakit Kepala?

Di dalam praktek sehari-hari, Simbah seringkali harus agak detil menanyai (anamnesis) kepada pasien. Kalo tidak begitu takutnya bisa salah obat. Nyang seringkali Simbah detilkan di dalam interogasi adalah kalo si pasien mertombo dengan keluhan "Pusing". Soalnya si Pasien belum temtu paham dengan keluhan nyang dia keluhkan itu.
Mangkanya Simbah biasanya nanyak ulang...."Le.. gundhulmu itu Pusing apa sakit kepala?"..... Biasanya sang pasien jadi heran, dan malah menunjukkan wajah bertanya... bedane apa ya? Kalo pasien njawab.. "Lho mbah, kan sama saja tho mbah".... ini berarti memang ra mudengan cah iki.
Pembaca pun mumkin punya pikiran nyang sama. Padahal antara pusing dengan sakit kepala itu ibaratnya "doh kono doh kene". Kalo di negeri JIRAN, nyang namanya pusing itu berkeliling atau muter-muter. Jadi kalo berkeliling muter-muter kota itu bisa dikatakan berpusing-pusing di kota. Sehingga keluhan pusing itu diajukan jikalau pasien menderita sensasi muter, nggliyer, ngliyeng, serasa dunia jumpalitan. Penyakit nyang rasanya kayak begituan biasanya diderita oleh pasien Vertigo. Muter, nggliyer, rasanya kayak naik kapal dengan ombak naik turun 4 meter. Biasanya juga disertai muntah dan keluar keringat dingin. Obatnya ini lain dengan sakit kepala. Kalo Vertigo ini diberi obat sakit kepala ya gak ngaruh lah..... kayak flu diberi obat cacing.
Kalo nyang namanya "sakit kepala", itu musti ada sakitnya, atau rasa nyerinya. Entah nyerinya terus menerus, nyut-nyutan, ilang timbul... gak masalah.. nyang jelas ada nyeri. Obatnyanya pun beda dengan pusing.
Jadi mulai sekarang kalo Mertombo, jelaskan penyakitnya kepada dokter dengan benar, biar tidak salah obat. Kalo dengan penjelasan gamblang diatas kok malah pusing, sehingga makin pusing mbedakan antara sakit kepala dan pusing, ya sudah... Simbah juga jadi pusing. Kalo gak pusing.. pentelengin aja tuh gambar nyang Simbah pasang itu dari jarak 50 cm dari layar monitor.. gerakkan mata, bolanya akan berputar... dan pusiiiiiiing......

Friday, December 02, 2005

Ambeien bin Wasir

Ambeien itu punya beberapa alias. Jagad medis nyebut "Hemorhoid", orang awam nyebut Wasir, bukan Wazir. Penyakit nyang satu ini memang bisa mengganggu sekali, dan banyak mitos tentang penyakit ini. Ada nyang bilang ini penyakit akibat banyak duduk, sehingga sang dubur jadi error. Ada nyang bilang akibat banyak makan pedes. Nah, kalo nuruti mitos biasanya nyang aneh2 nyang muncul.
Penyakit ini sebenarnya adalah pembuluh darah di dubur nyang melebar ataupun membengkak. Kok bisa melebar dan membengkak itu sebabnya apa? Pertama bisa karena gangguan pembuluh balik hati (Vena ... anakmu ada nyang dinamai ini gak?). Kedua karena gangguan BAB (buang air besar). Kok BAB gegelen wal sembelit kok bisa mbikin wasir?
Ya bisa aja tho. Kalo BAB ngadat, mesti nyang empunya silit akan ngeden sekuat tenaga. Nyang penting sang jabang tahi bisa mbrojol keluar. Nah goro-goro kerep ngeden dengan susah payah inilah, mbak Vena sekitar dubur tadi akan menjadi modhot dan melar. Kalo modhotnya thitik gak masalah. tapi kalo modhot sampai mbedhodhot, nah ini mbikin masalah. Sang jabang tahi yang dengen susah payah dieden biar brojol tadi akan nggesek si mbak Vena tadi. Kalo jabang tahinya lama keluar dan mengeras, bisa menyebabkan luka. Nah, inilah nyang menyebabkan BAB jadi peristiwa berdarah nyang mengejutkan... The Bloody Ninja (Ngising Berdarah).
Kalo modhotnya mbak vena ini keterusan, nah didubur tadi akan muncul daging nyang kewer-kewer kalo habis BAB. Meskipun pating klewer, tapi pada stadium awal mingsih bisa dimasukken lagi ke dubur. Tapi kalo mangkin tambah parah, ya kewer-kewer forever. Risinya itu kalo buat jalan... ngganjel.
TOMBO
Kalo mingsih awal, mingsih bisa diobati. Tapi kalo sudah kewer-kewer, ya mau nggak mau dioperasi. Makanya kalo masih tahap awal usahakan jangan sampai jadi lebih parah. Tahap awal cukup diberi anti perdarahan, biar gak mancur terus darahnya. Ada juga obat nyang cara makenya diselipkan di dubur, agar reaksinya cepat terasa. Nah makanya, kalo dikasih obat sama jurutombo itu nanya dulu, ini obat diunthal apa dioles apa disisipne dubur atau vagina? Harus jelas.
Jangan sampai obat sisip dubur kok diombe lho. Trus obat minum didlesepne dubur... wah salah panggonan.
PENCEGAHAN
Prinsipnya gimana caranya agar BAB jangan banyak ngadat. Ya usahakan tiap hari bisa BAB. BAB normal tuh antara 3 kali sehari nyampe 3 hari sekali. Lha biar lancar gimana? Bisa ditempuh banyak cara. Contohnya : makan cukup serat. Makanan nyang cukup serat itu misalnya buah dan sayur, ager-ager, jelly dll. Serat inilah nyang mbantu jalannya makanan di dalam usus sehingga saat jadi tinja gak ngadat jalannya.
Kalo memang gangguannya parah, bisa dibantu dengan pencahar macem si Dul (Dulcolax, Mikrolax, Laxadin dlsb), jangan pake Mi Kolak.. ra matching. Pencahar alami bisa dengan makan pepaya. Ini lumayan mbantu pencernaan. Mangkanya kalo perut diare jangan dikasih pepaya, bisa tambah bancar mbenjretnya.
Jadi ya Simbah pesen, makan sayur dan buah nyang banyak. Jangan makan Junk Food melulu. Janganlah pencernaan kita ini dikotori dengan makanan sampah. Makan nyang halal biar berkah. Kalo masih tega makan hasil korupsi Simbah doakan makanannya jadi penyakit semua. Jadi usus buntu, wasir, mencret, kanker usus, kanker dubur, sakit liver dan lain-lain. Amiin.
Makan itu ada 3 tingkat. Pertama : Mencukupi. Kedua : Memadai. Ketiga : Mubadzir. Tingkat mencukupi sekadar penegak tulang punggung biar bisa aktifitas. Memadai, selain penegak tulang punggung, juga tercukupi komposisi gizinya. Sedangkan tingkatan Mubadzir, itu berlebihan. Ini sodaranya setan. Jadi kalo sampe makanan numpuk jadi lemak, itu setannya banyak. Sarang penyakit itu. Makanya orang nyang badannya mbedah sampe sempaknya aja bisa buat selimut, itu biasanya banyak keluhan penyakitnya.
Nah mangkanya makan nyang bener ya.