Tuesday, December 13, 2005

Sexology Religius: Chapter One

Materi Sexologi, seringkali dibahas tanpa mengindahkan sisi religius. Simbah heran juga. Pikirnya kalo sudah ngesex ya nggak usah bawa-bawa agama. Nyang namanya agama itu cuma di khotbah-khotbah sama pengajian-pengajian. Akibatnya ngesex asal kabruk, asal nyungsep, asal menclok. Dimana bumi dipijak, disitu burung bertelur. Coba saja mbahas sex bareng pakar sexology, kalo ditanya tentang anal sex jawabannya mesti :... ya asalkan pasangan setuju dan tidak tersakiti, ya monggo kerso. Yo wis..... sang pakar tidak mbahas kalo nyang namanya sodomi itu dilarang sama Nyang Mbikin Brutu. Sang pakar hanya mbahas nyang empunya brutu setuju apa tidak brutunya dioprek-oprek. Sedangkan apakah diijinken sama Sang Kreator Brutu apa tidak, gak peduli.
Coba tanya ke pakar sexology tentang hubungan sex di luar nikah. Jawabannya mesti ngalor ngidul, walaupun kadang ngetan ngulon juga. Kalo sang pakar njawabnya pake ngelmu tanpa iman, masalah sex pra nikah ini oke-oke saja, asalkan sama-sama ridho. Apalagi kalo sudah tunangan, DP dulu gak papa... nanti cicilannya dilunasi kalo sudah resmi nikah. Nyang penting lakukanlah sex nyang aman. Mangsudnya aman itu ya menurut pikirannya sang pakar tadi. Aman itu mangsudnya jangan konangan dan pake karet pengaman. Masalah nyang dikabruk ki bojone dewe, apa milik tetangga gak masalah. Apakah jalan masuknya lewat guwo garbo apa dalan telek ra dipikir. Nyang penting aman.
Nah bayangken kalo bangsa ini dibimbing urusan sex nya sama pakar sexology nyang niragama kayak begini. Bangsa ini rakyatnya bisa jadi Sayidin Panotokomo bukan Sayidin Panotogomo. Panotogomo itu artinya nyang menata agama (berdasarkan agama). Kalo Panotokomo ..... Komo itu sperma. Panotokomo itu tukang ngecer-ecer sperma sak nggon-nggon.
Fenomena nyang masih anget saat ini adalah tentang masalah waria. Ini sebenarnya juga masuk dalam urusan sexology. Karena terkait dengan urusan gender seseorang (Bonang dan kempul gak melu-melu). Waria ini selalu disorot dengan sisi nyang kaco. Padahal jelas-jelas dalam ajaran agama manapun, ketegasan gender itu diperlukan. Tegas tidak miyar-miyur. Laki ya laki, perempuan ya perempuan.
Simbah mau meneropong dari sisi agama Simbah yakni Islam. Dalam Islam, termaktub juga di dalam Al Qur'an, Allah itu nyiptaken laki dan perempuan. Tegas, tidak remeng-remeng. Mangkanya nata shof sholat juga jelas, cuma 2 bagian. Laki di depan, wanita di belakang. Waria gak ada tempat. Pembagian warisan juga tegas, anak laki dapet sekian, nyang perempuan sekian. Waria gak ada dalilnya. Kalo mau gak munapik, waria itu sebenarnya identitas sexnya juga jelas. Cuma dibikin samar-samar oleh oknumnya sendiri. Dia bisa milih identitas sesuai jenis sexnya. Memang ada orang-orang tertentu dengan susunan kromosom sex nyang agak nyleneh.
Kalo laki kromosom sexnya XY, perempuan XX. Jelas dan tegas. tapi ada nyang kromosom sexnya nyleneh, misal XXY. Mangkanya gak heran, ada wanita cantik, payudara montok tapi brengosen dan nggembol cocakrowo. Kalo ada wanita model begini, maka perlu ditegaskan identitas sexnya. Tinggal diputuskan mau laki apa perempuan trus... ya operasi total. Tinggal milih cocakrowonya ditebas diganti serabi lempit (minjem istilahnya mbah Koeaing), apa dadanya ditrepesin.
Disinilah peran operasi ganti kelamin diperlukan. Fungsinya mempertegas jenis kelamin seseorang agar tidak ngambang. Kalo nyang terjadi pada waria itu kan lain. Seringkali sudah tegas, tapi dirinya sendiri nyang bikin remeng-remeng. Sudah jelas lanangan, jenggotnya dikerok klimis, trus dagunya disuntik silikon. Jelas-jelas dadanya rata, dijejeli silicon sak drum biar keliatan mencothot. Biasanya terkait masalah isen-isen blodhot alias ekonomi.
Simbah sebenarnya mendukung upaya adanya ustadz nyang mau mbimbing mereka. Tapi mbimbing agar mertobat. Bukan mendukung status mereka nyang gak jelas identitas sexnya. Coba saja, jika ada waria jadi ustadz... dipanggil ustadz apa ustadzah? Sholatnya di shof depan apa belakang? kalo Haji butuh mahrom apa gak?
Sexology religius harusnya ambil peran disini. Tapi kalo cuma sekadar Sexology tanpa nilai moral nyang jelas.. ya sudah. Urusannya hanya sekadar bagemana nyang punya cocakrowo, sehat-sehat saja cocakrowonya, meskipun suka matok pepaya tetangga. Atau nyang punya serabi lempit sehat-sehat saja, tidak kena GO, tidak kena AIDS.. sluman-slumun slamet.
Nah, jika milih pake hati nurani, sampeyan-sampeyan ndalem lebih suka sexology nyang mana?

1 Comments:

At 5:50 PM, December 21, 2005, Anonymous Jauhari said...

Nah lo? Nah Lo? jelas to? jelas durung? wong lanang ki takarane semono wong wadon semono. kwi wis jelas ono agama islam.

Setuju Mbah...

 

Post a Comment

<< Home