Sunday, July 16, 2006

ARANING PILORO

Kadang-kadang nyang namanya pasien, dateng ke dokter itu dengan keluhan nyang diterjemahkan dalam bahasanya sendiri. Padahal apa nyang Simbah pelajari di bangku kuliah, hal semacem ini gak pernah dimasukan dalam kurikulum.

Nama-nama penyakit atawa diagnosis dalam dunia medis itu keren-keren. Ada penyakit namanya miliaria, urtikaria, karsinoma, sarkoma, nefroblastoma dan sebagenya. Tapi kalo sudah ngadepi pasien kuno, simbah susah nglacak penyakitnya. Misalnya pasien dateng dengan tak henti-hentinya bilang, "Mbah gue giduan nih mbah, giduan mbah....!!"

Biduan simbah tahu, gituan juga lebih tahu. Tapi giduan... hmm panganan opo maneh kih? Ternyata nyang disebut itu adalah biduran, alias urtikaria. Biasanya ada juga nyang nyebut kaligata. Lain tempo ada nyang dateng dengan keluhan cacar monyet, belek putih, dompo, katimumul dan lain sebagenya menurut bahasanya masing-masing.

Kalo orang jawa biasanya nama penyakit itu diakhiri dengan "en". Misalnya : gabagen, cacingen, cangkrangen, gudigen, beleken, dobolen, udunen, dan laen sebagenya. Mungkin terpengaruh dengan istilah Belanda yang seringkali diakhiri dengan "en". Padahal akhiran "en" itu bisa berarti perintah bagi orang kedua untuk melakukan sesuatu pada orang pertama.

Misalnya : gebugen, ini orang nyuruh nggebug. Bantingen, artinya nyuruh mbanting. Unthalen, artinya nyuruh ngunthal. Nah repotnya ada penyakit namanya "Lumpangen". Ini penyakit nyang di dunia medis namanya sariawan alias stomatitis. Tapi di kalangan wong jowo "lumpang" itu adalah cobek. Jadi "lumpangen" itu bisa berarti nama penyakit, tapi bisa juga berarti nyuruh mukul pake cobek.

Mangkanya kalo ada nyang mbilangin, "Lambeku lumpangen.." itu bisa berarti bibirnya sariawan, tapi bisa berarti juga bibirnya suruh nabok pake cobek.

Ada lagi penyakit namanya "sudhuken". Biasanya mengenai daerah perut. Ini harus ati-ati kalo ngomong. Kalo ada nyang dateng dengan ngomong, "Wetengku sudhuken" itu belum tentu berarti perutnya minta disudhuk (disodok), tapi bisa jadi perutnya nyeri nyang rasanya kayak disudhuk.

Nah, barangkali ada manpangatnya jika kalangan medis menambah kosa katanya dengan nama-nama penyakit nyang dikenal di daerah masing-masing....

1 Comments:

At 11:55 AM, July 20, 2006, Anonymous koeaing! said...

lha koweorang mbikin sahadja dari sekarang itoe mbah, koetika iang laen siboek dengen kaloewar kowe tengo ka dalem poen.....

 

Post a Comment

<< Home